Selasa, 13 Juni 2017

Share...!!! Merelakanmu Bahagia dengan Orang Lain Adalah Cara Terakhirku Mencintaimu

Sahabat Bagikan Yah - Samar-samar ku ingat wajahmu yang semakin hari semakin menghilang saja dari ingatanku. Aku bahkan sudah lupa kapan dan di mana kita terakhir bertemu. Rekam suaramu pun seperti hanya tinggal sedikit lagi dari pikiranku. Apa mungkin cintaku padamu juga telah mulai memudar.
Merelakanmu Bahagia dengan Orang Lain. Adalah Cara Terakhirku Mencintaimu

Meski begitu, namamu selalu saja mengganggu pikiranku di saat-saat ingin terlelap dalam tidurku. Kadang hati ini memaksaku untuk mencari kabarmu. Tapi pikiranku yang keras kepala ini, membuatku nyaman hanya dengan lamunanku kepadamu.

Entahlah, aku pun bingung bagaimana caranya mengobati kerinduan ini. Rindu yang sebenarnya tak memiliki pelabuhannya untuk bersandar. Jujur ku katakan, aku sangat merindukanmu. Kerinduan ini bahkan telah memaksaku untuk menghadirkanmu dalam mimpi-mimpiku.

Dan selalu saja mimpi ini menghantuiku, dengan menghadirkan kenangan-kenang
an indah saat bersamamu. Meski tak begitu jelas raut wajahmu, namun aku sangat yakin. Memori yang terekam dalam otakku, memberikan tanda bahwa engkau memiliki ruang yang sangat spesial di hatiku.

Meski batinku menolak. Tapi mimpi-mimpi ini selalu saja seperti mengiyakan kerinduanku yang teramat dalam kepadamu. Bukan aku takut untuk mencari kabarmu. Atau pun tidak memiliki keberanian untuk sekedar menyapamu dari kejauhan.

Namun aku juga cukup tahu diri, tentang di mana posisiku saat ini di hatimu. Mungkin juga, sudah tidak ada lagi namaku dalam hatimu. Dan tergantikan dengan nama-nama yang bergantian mengisi kehidupanmu.

Aku juga sangat menyadari, kita bukanlah yang seperti dulu lagi. Masa itu sudah lewat dan takkan pernah kembali lagi. Dan aku hanya ingin engkau tahu, ketidakhadiranku dalam hidupmu. Bukan karena aku tidak lagi mencintaimu. Namun, karena mungkin takdir tidak pernah memihak kisahku bersamamu.

Meski engkau dan aku mungkin tidak akan pernah menjadi kita. Tetapi, aku juga tidak bisa berbohong. Bahwa aku selalu mencintaimu sampai kapanpun itu. Mungkin juga sampai tua nanti, sampai rambut kita sama-sama memutih.

Biarlah rasa cintaku ku ini ku simpan baik-baik dalam hatiku. Meski sebenarnya aku juga yakin, engkau akan selalu menyadari itu. Karena kisah kita itu terlalu manis untuk dilupakan. Semanis senyumanmu dulu kepadaku.

Tak ku sangka, dulu kita yang begitu dekat. Kini harus saling menjauh dan saling melupakan. Memang kini kita berjauhan dan tak saling memperhatikan. Namun, dari lubuk hatiku yang paling dalam. Aku selalu berharap yang terbaik untuk kehidupan dan kebahagianmu.

Aku ikhlas dan rela, jika memang bukan aku kebahagiaanmu. Tapi engkau juga harus tahu, merelakanmu bahagia bersama orang lain adalah cara terakhirku mencintaimu. Setidaknya aku juga telah memastikan, bahwa engkau telah bersama dengan orang yang benar-benar engkau cintai.

Karena aku yakin, dia yang engkau cintai pasti bisa untuk membahagiakanmu. Dan jika suatu saat tanpa sengaja engkau merindukan aku. Sebut saja namaku, karena aku pasti datang dalam setiap mimpi-mimpi indahmu.

Semoga menginspirasi

Sumber : kajian-ukhuwah



Semoga Bermanfaat
Tolong Share Atau Bagikan Artikel ini
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+


Tags :

Related : Share...!!! Merelakanmu Bahagia dengan Orang Lain Adalah Cara Terakhirku Mencintaimu

close